BPJS Kesehatan: Definisi, Jenis, dan Layanan Disediakan

BPJS kesehatan adalah agen organisasi jaminan sosial. Mari kita simak penjelasannya di bawah ini!

BPJS kesehatan adalah badan hukum yang telah beroperasi sejak 2014 dan memiliki kekuatan untuk memberikan Jaminan Sosial dalam bentuk kesehatan dan pekerjaan. Kedua aspek ini penting bagi masyarakat umum dan pekerja untuk meningkatkan kesejahteraan mereka.

Biasanya, keuntungan yang akan diperoleh oleh publik adalah asuransi kesehatan dan pemberhentian pensiun untuk karyawan swasta. Nah, dalam artikel ini, OCBC akan membahas pemahaman, cara menyimpan BPJ secara online dan cara memeriksanya. Ayo, lihat!

APA ITU BPJ?
BPJS adalah singkatan dari Badan Organisasi Jaminan Sosial, yaitu lembaga khusus yang bertanggung jawab untuk mengorganisir asuransi kesehatan dan pekerjaan bagi masyarakat, pegawai negeri dan karyawan swasta. Program ini dimulai pada tahun 2014 berkat basis hukum nomor 24 tahun 2011.

Salah satu program yang dipegang oleh BPJS adalah National Health Insurance (JKN). JKN ditahan melalui sistem asuransi, di mana orang diharuskan membayar kontribusi penghematan dalam jumlah ringan untuk biaya pemeliharaan mereka ketika mereka sakit di masa depan.

Pada dasarnya, semua warga negara Indonesia diharuskan mengikuti program BPJS. Ini termasuk orang asing dan pekerja yang tinggal di Indonesia selama setidaknya 6 bulan dan biaya penggajian.

Jenis BPJ
Lembaga ini memiliki dua jenis asuransi kesehatan. Untuk lebih memahaminya, terjemahan dari dua program BPJS adalah sebagai berikut.

Kesehatan BPJS
Seperti disebutkan di atas, salah satu program BPJS adalah asuransi di sektor kesehatan, atau biasanya disebut National Health Insurance (JKN). Basis hukum untuk implementasinya adalah hukum nomor 40 tahun 2004 dan anggota peserta ditandai oleh kartu di Indonesia Healthy (KIS), termasuk penerima manfaat dari kontribusi pemerintah (PBI).

POPULER  Kebon Kacang, Jakarta Pusat

JKN menyediakan layanan kesehatan lengkap melalui referensi ke beberapa level tergantung pada indikasi medis pasien. Keuntungan yang diberikan oleh keanggotaan BPJS adalah sebagai berikut.

Dapatkan nasihat kesehatan tentang perilaku hidup sehat dan manajemen lingkungan.
Hak setiap anak yang berpartisipasi dalam BPJ harus mendapatkan imunisasi dasar yang mencakup BCG, DPT-HB, campak dan polio.
Dapatkan layanan keluarga berencana seperti kontrasepsi, Dewan Konten, BUB -Fussy dan Vasectomy.
Pemeriksaan gagal ginjal, kanker, operasi jantung.
Skrining kesehatan tergantung pada risiko penyakit atau dampak tambahan.
Secara umum, peserta BPJ memperoleh layanan kesehatan tingkat pertama dalam bentuk pasien rawat inap intensif atau non -intensif, serta referensi baru dalam bentuk konsultasi eksternal atau rawat inap. Namun, perbedaannya terletak pada kursus yang diikuti oleh masyarakat.

Pekerjaan BPJ
Program BPJ di bidang ketenagakerjaan adalah Asuransi Usia Tua (JHT) yang pembayarannya dilakukan oleh pengusaha dan pekerja. Tujuan JHT adalah untuk mengirimkan penghargaan ketika karyawan telah pensiun, memiliki cacat permanen atau mati. Keanggotaannya ditandai oleh kartu Peserta Jaminan Sosial (KPJ).

KPJ BPJ adalah tanda keanggotaan seseorang di KPJ. Di antara pekerja bisnis, keanggotaan mereka umumnya ditunjukkan oleh 11 angka. Sementara KPJ untuk mereka yang bekerja di sektor non -formal tanpa gaji bisnis (pedagang, petani, nelayan, dll.) Umumnya tidak disertai dengan angka. Tapi ambil dengan lembut, keduanya selalu direkam dalam sistem BPJS.

Kontribusi besar BPJ
Distribusi ukuran kontribusi BPJ didasarkan pada kapasitas ekonomi para peserta. Ini deskripsinya.

Kontribusi Kesehatan BPJS
Jumlah kontribusi kesehatan BPJ ditentukan sesuai dengan kelas, dari kelas I yang paling mahal, hingga Kelas III pada tingkat yang lebih terjangkau. Pada dasarnya, harga ini berubah setiap tahun, tetapi pada Januari 2021, nominal ditentukan sebagai berikut.

POPULER  5 Kedai Kopi Ramah Kerja Di Jakarta Untuk Meningkatkan Produktivitas Anda

Classe III: Rp. 35 mille par mois. Tarif itu telah dipotong oleh subsidi pemerintah sebesar Rp7 ribu dari yang seharusnya total nominalnya adalah Rp42 ribu.
Kelas II: Rp100 ribu per bulan.
Kelas I: Rp150 ribu per bulan.
Nominal di atas berlaku bagi peserta mandiri dan bukan pekerja. Adapun karyawan kantoran akan membayar tarif sebagai berikut.

Pembayaran iuran BPJS adalah sebesar 1% dari total gaji.
Perusahaan wajib membayar iuran 4% dari total gaji pekerjanya.
Batas maksimal gaji yang iuran BPJS nya ditanggung oleh perusahaan adalah sebesar Rp12 juta.
Adapun jadwal membayar BPJS adalah pada tanggal 10 tiap bulannya. Jika terdapat kelebihan pembayaran maka akan ada pemberitahuan tertulis kepada perusahaan atau selambat-lambatnya 14 hari sejak penerimaan, lalu dikalkulasikan dengan nominal bulan berikutnya.

2. Iuran BPJS Ketenagakerjaan
Adapun besarnya nominal iuran BPJS Ketenagakerjaan adalah sebagai berikut.

Bagi pekerja penerima upah, nominal yang perlu dibayarkannya adalah 2%, sedangkan perusahaan tempatnya bekerja harus membayar sebesar 3.7%.
Bagi pekerja bukan penerima upah, besar iuran BPJS adalah 2% dari upah perbulan.
Untuk iuran Jaminan Hari Tua BPJS Ketenagakerjaan khusus pekerja migran, maka nominal yang harus dibayarkan adalah Rp50 ribu hingga Rp600 ribu perbulan

Cara Daftar BPJS Online
Mengingat pendaftaran BPJS adalah hal yang wajib dilakukan, maka Anda perlu mempelajari bagaimana cara mendaftar. Pertama, siapkan berkas-berkas berikut.

Alamat email yang masih aktif.
Nomor handphone aktif.
Nomor KK (Kartu Keluarga).
NIK (Nomor Induk Kependudukan).
Setelah menyiapkan dokumen, maka langkah-langkah pendaftaran BPJS adalah:

Download aplikasi JKN Mobile di ponsel Anda, kemudian lakukan instalasi.
Buka aplikasi lalu klik “Daftar”.
Pilih menu “Pendaftaran Peserta Baru”.
Baca ketentuan pendaftaran secara teliti, kemudian klik “Setuju”.
Masukkan NIK dan kode captcha.
Lakukan pengisian semua data yang dibutuhkan, kemudian ketuk opsi “Selanjutnya”.
Pilih fasilitas kesehatan apa saja yang Anda inginkan.
Input alamat email, lalu klik “Simpan”.
Tunggu verifikasi via email.
Buka virtual account yang dikirimkan oleh BPJS Kesehatan, kemudian lakukan pembayaran preminya.
Jika pembayaran premi BPJS berhasil, maka Anda telah terdaftar sebagai peserta.
Kartu BPJS Kesehatan milik Anda telah tersedia di aplikasi dalam bentuk virtual.

POPULER  11 Keterampilan Baru untuk Dipelajari Saat Anda Tinggal di Jakarta!

Cara Cek BPJS Kesehatan
Kini, cara cek tagihan dan keaktifan BPJS adalah hal yang mudah karena dapat dilakukan secara online. Berikut beberapa alternatif untuk Anda coba.

Cara Cek BPJS Kesehatan Via WhatsApp
Anda cukup menghubungi nomor 0811-8750-400, untuk kemudian disambungkan dengan petugas pemandu.

Cara Cek Melalui SMS
Cara lain mengecek keaktifan sekaligus tagihan BPJS adalah melalui SMS, dengan cara ketik NIK (spasi) (Masukkan NIK Anda) atau ketik NOKA (spasi) (masukkan nomor kartu BPJS Kesehatan Anda), lalu kirim ke 08777 5500 400.

Application
Cara yang relatif mudah adalah melalui aplikasi cek BPJS Kesehatan. Cukup lakukan instalasi kemudian lakukan registrasi menggunakan nomor kartu BPJS dan email. Selanjutnya, login menggunakan data tersebut dan klik menu “Tagihan” dilanjut “Premi.” Nah, informasi mengenai tagihan dan kepesertaan akan segera ditampilkan.

Website
Cara berikutnya untuk mengecek status BPJS adalah menggunakan website https://daftar.bpjs-kesehatan.go.id/bpjs-checking, lalu isi data yang diminta.