5 Hal Hebat tentang Jakarta yang Harus Kamu Alami

Untuk hari-hari pertama Ramadhan tahun ini, pendongeng yang rajin dan pembuat konten yang menghibur Khalid Al Ameri , bersama istrinya yang cantik Salama Mohamed mengunjungi beberapa tujuan menarik di Wonderful Indonesia dari rumah mereka di Dubai, Uni Emirat Arab (UEA). Mereka diundang oleh KBRI Abu Dhabi dan didukung oleh pemerintah daerah beserta masyarakat setempat, untuk menikmati beberapa tempat terbaik di nusantara.

Setelah mengunjungi Pulau Lombok yang indah di Nusa Tenggara Barat – salah satu tujuan super prioritas, rumah bagi balapan MotoGP baru-baru ini di Sirkuit Internasional Mandalika – pasangan itu menuju ke ibu kota negara, Jakarta. Temukan detail menarik tentang hal-hal terbaik versi mereka di Jakarta di halaman ini!

Menemukan Keindahan Jakarta

Khalid dan Salama menjelajahi Jakarta hanya untuk menemukan banyak kejutan unik dan pengalaman tak terlupakan selama bulan suci Ramadhan. Bergabunglah di bawah ini, karena kami mengajukan beberapa pertanyaan tentang atraksi yang harus dilihat, aktivitas menyenangkan, dan fakta menakjubkan tentang Jakarta !

1. Masjid Ikon

Jadi, ceritakan tentang kunjungan Anda ke Istiqlal!

“Hari pertama Ramadhan kami ingin menghabiskan di Jakarta, kota, tanah, Masya Allah, Indonesia dengan Muslim terbanyak di dunia. Kami ingin menunjukkan kepada orang-orang representasi yang berbeda dari apa yang mereka lihat di media arus utama budaya Muslim. Dan itu benar-benar indah, Masya Allah. Untuk bisa pergi ke masjid terbesar di Asia Tenggara, masjid terbesar di Jakarta, dan belajar tentang sejarah masjid. Kami mengetahui bahwa itu dirancang oleh seorang Kristen dan dibangun tepat di samping sebuah gereja.

Komunitas berkumpul untuk menunjukkan toleransi dan kebersamaan ini, sangat menyehatkan bagi saya untuk melihatnya di hari pertama Ramadhan. Dan berdoa di sana, bertemu Imam Besar, melihat semua keluarga berkumpul untuk menikmati buka puasa, saya pikir itu salah satu cara paling indah untuk memulai Ramadhan. Saya pikir Masjid Istiqlal adalah tempat yang wajib dikunjungi, agar banyak orang belajar tentang Islam dan belajar tentang berbagai komunitas yang berkumpul, bahkan jika mereka dari agama yang berbeda, Masya Allah. Keragaman itu hanya ada di sana dan jika Anda memimpin dengan satu kalimat : Saya berada di masjid terbesar, yang dirancang oleh seorang Kristen, yang berada di sebelah katedral, yang menyatukan komunitas. Saat Natal banyak jemaah, jika tidak bisa masuk ke gereja, mereka datang ke masjid. Saat Idul Fitri, jika mereka tidak bisa masuk ke masjid, mereka pergi ke gereja. Ini adalah kisah-kisah yang perlu didengar orang, itulah representasi sebenarnya dari siapa kita.

Untuk buka puasa kami campur, untuk keluarga dan saya, kami buka puasa yang sangat ringan, beberapa kurma, buah-buahan, air, begitulah cara kami berbuka dan kami ingin melanjutkan ini. Dan kemudian untuk makan malam kami pergi ke restoran Indonesia, di mana kami memiliki rendang daging sapi! Kemudian beberapa ayam goreng, beberapa kari, semuanya enak dan banyak nasi untuk diisi sedikit. Disini banyak rasa nasinya, beda warna juga, lagi banyak variasinya disana, Masya Allah”.

2. Kekayaan Budaya

Silakan berbagi beberapa kata tentang salam Abang & None Jakarta yang Anda terima sebelumnya!

“Oh! Assalamu’alaikum (Khalid melakukan gerakan, tangan setinggi mata, telapak tangan terbuka, siku lurus, punggung tegak, lalu badan berputar ke kanan dan kiri sambil mengucapkan salam). Alfa ( Abang Jakarta ) mengajari saya, dari hari pertama di sini, dan adik di sini dia membungkuk ( None Jakarta ).

POPULER  10 Pulau untuk Dimasuki di Kepulauan Seribu Jakarta

Itu benar-benar sehat, itu sangat indah. Karena sekarang salam sangat pribadi, satu lawan satu. Dimana di Indonesia mereka memiliki sapaan tentang cara menyapa banyak orang. Ketika Anda adalah negara di mana banyak orang datang berkunjung, Anda ingin salam untuk menyapa semua orang. Saya pikir mereka menyapa adalah representasi dari siapa mereka sebagai manusia. Mereka menyapa banyak orang sekaligus, mereka ingin menyapa banyak orang, Masya Allah. Jadi sejak saya tiba di sini, rasanya seperti di rumah sendiri, Alhamdulillah”.

Apakah Anda juga menikmati mengunjungi Setu Babakan?

“Oh ini, Masya Allah! Wow, saya rasa saya belajar lebih banyak tentang budaya dalam waktu 10 menit. Saya belajar tentang sejarah, seni bela diri, saya belajar tentang tarian, karena mereka juga mengajari saya menari. Saya belajar tentang makanan, dan Anda tahu Anda belajar banyak tentang sejarah dan budaya melalui pengalaman.

Saya melakukan seni bela diri, saya menari dengan tim di sini, dan saya belajar memasak (kerak telor dan menyiapkan selendang mayang gurun). Bagi saya itu hal yang indah. Menurut saya yang paling keren dari Indonesia dan desa ini adalah, Anda tidak datang hanya untuk melihat, Anda datang untuk mencoba, mengalami, melakukannya. Ketika Anda mengalaminya, saat itulah ia duduk di kepala Anda dan Anda belajar. Saya belajar banyak tentang sejarah Indonesia. Saya belajar banyak tentang semangat orang Indonesia, ketika mereka mengajari saya tentang seni bela diri. Bagaimana pun ketika penjajah datang ke sini, mereka memiliki senjata, mereka memiliki semua itu, sedangkan orang Indonesia memiliki tangan mereka, mereka memiliki bambu, hati mereka, semangat mereka, dan keberanian mereka. Dan Anda belajar banyak tentang orang-orang melalui itu. Dan Anda lihat bagaimana mereka membagikannya melalui generasi yang berbeda untuk mengingat betapa kuatnya mereka dan betapa kuatnya mereka, MasyaAllah”.

3. Belanja Kerajinan Lokal

Apakah Anda sudah mendapatkan beberapa kerajinan lokal yang unik untuk Khalifa dan Abdullah?

“Ya (sambil menunjuk baju batik merah yang dipakainya)! Kami pergi ke Batik Chic dan membeli ini dengan beberapa suvenir untuk anak-anak kami dari sana. Sekali lagi, kami belajar cara membuatnya, jadi kami tidak membeli dan pergi begitu saja. Kami pergi, duduk dan belajar cara membuatnya, berapa lama, dan detailnya.

Kami mengetahui bahwa itu diwarnai dengan lilin, saya tidak tahu itu. Mereka menggunakan banyak bahan alami untuk membuatnya. Kami belajar tentang makna sejarah dan pengaruh yang datang bersama melalui budaya ini”.

4. Suasana Metropolitan

Bagaimana Anda menggambarkan suasana kota, di sini di Jakarta?

“Wow, yang luar biasa adalah kamu mendapatkan segalanya ketika kamu datang ke sini. Jadi, saya tidak tahu bahwa Jakarta adalah kota yang memiliki mal terbanyak di dunia! Kami berkendara ke hotel dan kami melihat semua mal ini. Tapi, yang penting bagi saya adalah untuk datang dan melihat situs budaya, untuk datang dan mengalami bagaimana orang hidup di Jakarta. Makanya kami mau ke Masjid Istiqlal, ke pasar Benhil untuk beli buka puasa dari sana, seru banget lihat makanan disana. Kami juga berada di MRT. Jadi, kami mengalami semua itu. Saya pikir apa yang Anda dapatkan ketika Anda datang ke sini adalah bahwa Anda mendapatkan masa lalu, masa kini dan masa depan semua berdampingan.

POPULER  12 Fakta Menakjubkan Tentang Jakarta

Anda dapat mengalami apa pun yang Anda pilih. Jika Anda ingin datang ke sini dan bersantai, berbelanja di mal yang indah, mendapatkan transportasi yang baik untuk pergi ke sana, makan apa pun yang Anda inginkan, itu bagus. Jika Anda ingin datang dan pergi ke pengalaman budaya yang sangat besar dan menanamkan diri Anda dalam budaya Indonesia, Anda bisa melakukannya. Ada sesuatu untuk semua orang!”

 

5. Hidangan Lezat

Apa makanan favorit Anda yang pernah Anda cicipi di sini?

“Saya belum pernah melihat orang yang mencintai Indomie seperti Salama, jadi kami datang ke sini ke tanah Indomie. Kami pergi ke restoran lokal, Abang Ade dan mencoba rendang daging sapi Indomie dengan 2 cabai. Dan kemudian mencoba 20 cabai, saya kuat, dan kemudian saya menangis!

Tapi sejujurnya bagi saya, saya pikir favorit saya adalah rendang daging sapi, saya menyukainya! Ini salah satu hidangan favorit saya. Ada sebuah restoran di Dubai, Dapur Kita, di situlah saya pertama kali mencoba rendang daging dan langsung jatuh cinta. Jadi, rendang daging sapi pasti favorit saya dan memenuhi posisinya sebagai makanan nomor satu di dunia, Masya Allah”.

 

6. Selengkapnya tentang Jakarta

Adakah hal lain yang belum kami sebutkan yang Anda minati, di sini di Jakarta?

“Sesuatu yang penting untuk dikatakan adalah bahwa Salama dan saya ingin datang ke sini pada hari pertama Ramadhan dan jelas kami bukan dari Indonesia. Tapi ke mana pun kami pergi, orang-orang melihat kami dan hanya tersenyum. Ke mana pun kami ingin pergi dan mempelajari sesuatu, mereka ingin mengajari Anda, mereka menyambut Anda. Ketika kami dengan kamera dan syuting kami, semua orang senang dan “Ayo, film, tunjukkan, ceritakan kisah kami, datang dan alami!”. Bagi saya, saya menjadi sangat emosional ketika melihat hal-hal ini, karena bayangkan, Anda tidak melihat banyak berita di media tentang negara dengan mayoritas Muslim. Mereka mengambil minoritas kecil dan mereka menunjukkan itulah Islam. Mereka tidak menunjukkan negara yang indah seperti di sini, di mana ada begitu banyak kebaikan, begitu banyak cinta, senyum, kegembiraan, dan “Datang dan belajarlah dari kami!”. Kami punya banyak video yang akan dibagikan, di mana kami tidak mengatakan apa-apa, kami menunjukkannya kepada Anda. Bagi saya, ini adalah cara paling indah untuk memulai Ramadhan. Saya benar-benar merasa terhormat, saya hanya menyukai sambutan hangat yang saya dapatkan dari komunitas Indonesia di sini. Cinta dan dukungan yang mereka tunjukkan kepada kami di media sosial untuk datang ke sini. Saya akan selamanya bersyukur, saya merasa terhormat dan saya tidak sabar untuk berbagi cerita!”.

 

7. Ramadhan Mubarak

Bisakah Anda menyebutkan perbedaan yang Anda rasakan antara Ramadhan di Indonesia dan di UEA?

“Sejujurnya saya lebih banyak melihat persamaan daripada perbedaan, Masya Allah. Saya cinta rumah saya, saya cinta Dubai, saya cinta Jakarta, saya baru saja jatuh cinta dengan kota yang indah ini, negara Indonesia ini. Bagi saya, saya pikir itu dua hal. Nomor satu menampilkan kisah-kisah toleransi di sini. Menampilkan Katedral di sebelah masjid terbesar, dan Anda melihat bahwa kita adalah negara dengan banyak agama, untuk menunjukkan keragaman dan orang-orang yang bersatu dan saling mencintai. Hal kedua yang banyak saya lihat di Dubai dan Jakarta adalah Anda dapat mengalami apa yang ingin Anda alami. Anda melihat banyak masa lalu kami di Dubai, dan Anda melihat banyak masa depan kami, di tempat yang kami inginkan. Di Jakarta, kami melihat banyak masa lalu, sejarah Jakarta yang indah dan banyak tempat yang Anda inginkan. Jadi bagi saya, saya pikir ada kesamaan luar biasa antara kedua negara kita. Rasanya seperti di rumah dan saya benar-benar menyukainya!”

POPULER  Sudirman Jakarta

 

8. Daftar Ember Perjalanan

Destinasi mana yang ingin Anda kunjungi selanjutnya di Wonderful Indonesia?

“Pantai Merah Muda, di Labuan Bajo! Omong-omong, bagi siapa pun yang datang ke Jakarta, ini bukan tempat yang bisa Anda lihat dalam dua hari, Jakarta sangat besar! Jadi, kamu butuh waktu untuk melihat semua keindahan yang ada di sini. Ini bukan hanya tentang melihat Bali dan Lombok. Ini tentang datang ke kota dan mengalami budaya di sini, MasyAllah. Semua pantai yang indah, semua sejarah alam, semua hal modern yang mereka miliki di sini. Ada banyak pengalaman, ada banyak hal untuk dilihat. Jadi, jujur ​​​​saja, saya ingin melihat semuanya! Kami akan kembali ke sini bersama anak-anak kami, Insya Allah”.

Meet & Greet dengan Menteri Sandiaga Uno

Di hari terakhir kunjungannya ke Wonderful Indonesia, Khalid dan Salama menghabiskan waktu bersama Menpar di kantor Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di Jakarta. Di sana pasangan itu disambut dengan informasi yang lebih mendalam tentang banyak tujuan indah lainnya, kekayaan budaya, dan kerajinan lokal unik yang dipamerkan di Kementerian.

Menteri Sandiaga Uno juga menanyakan momen-momen paling berkesan selama perjalanan mereka. “Ini pertama kali jalan-jalan ke Lombok, bagaimana perasaanmu tentang Lombok?”, tanyanya terlebih dahulu kepada Salama. “Sangat tenang, pantainya sangat hidup dan terasa seperti dari majalah. Dan orang-orang di sana sangat ramah!”, kata Salama.

“Mau buka puasa di rumah warga di Jakarta, gimana?”, ia tergerak untuk bertanya kepada Khalid. “Jika Anda ingin belajar tentang Ramadhan di suatu negara, Anda pergi ke rumah sebuah keluarga, dan Anda belajar dari mereka. Anda lihat bagaimana mereka makan, dan bagi saya, saya harus memasak, membuat bakwan, dan membuat lontong! Bagi saya, ketika Anda bertemu keluarga di bulan Ramadhan, Anda bertemu mereka saat mereka paling dekat, karena keluarga selalu datang bersama selama Ramadhan. Jadi, itu sangat menyehatkan, dan hati saya dipenuhi dengan cinta”, Khalid menjelaskan dengan penuh semangat.

Perjalanan tidak akan lengkap tanpa beberapa kuis pop yang sangat menyenangkan dari Menteri! Dia mengajukan 5 pertanyaan dengan berbagai tema untuk mengingat pengalaman pasangan itu selama kunjungan mereka. Mereka berhasil menjawab 4 pertanyaan ini!

Sebagai bentuk apresiasi, Menteri memberikan beberapa kerajinan lokal yang indah: tas buatan tangan dari Nusa Tenggara Timur untuk Salama dan jaket batik untuk Khalid. Keduanya sangat antusias menerima hadiah unik tersebut.