12 Fakta Menakjubkan Tentang Jakarta

Jakarta, dahulu (sampai tahun 1949) Batavia atau (1949–72) Jakarta, kota terbesar dan ibu kota Indonesia. Jakarta terletak di pantai barat laut Jawa di muara Ciliwung (Sungai Liwung), di Teluk Jakarta (sebuah teluk Laut Jawa). Daerah ini sama luasnya dengan distrik metropolitan Jakarta Raya (Jakarta Raya) dan hampir sama luasnya dengan daerah khusus ibu kota Jakarta—yang terakhir ini juga mencakup sejumlah pulau kecil lepas pantai di Laut Jawa.

Pada tahun 1966, ketika kota itu dinyatakan sebagai distrik ibu kota khusus, statusnya kira-kira setara dengan negara bagian atau provinsi. Kota ini telah lama menjadi pusat perdagangan dan keuangan utama. Ini juga telah menjadi kota industri yang penting dan pusat pendidikan. Daerah khusus ibukota kabupaten, 255 mil persegi (661 km persegi). Pop. (2000) Jabodetabek, 8.342.435; kabupaten ibu kota khusus, 8.361.079; (2010) Jabodetabek, 9.586.705; kabupaten ibu kota khusus, 9.607.787.

Jakarta adalah kota yang menakjubkan yang jauh lebih dari sekedar ibu kota Indonesia. Meskipun demikian, tidak banyak yang diketahui tentang kota ini oleh orang luar, dan bahkan para pelancong tiba di bandara dengan sedikit atau tanpa pengetahuan tentang beberapa sejarah menakjubkan yang mengelilingi Jakarta. Hari ini, saya telah mengumpulkan daftar 12 fakta menakjubkan tentang Jakarta, sehingga ketika ANDA berkunjung, Anda akan memiliki sedikit lebih banyak ide tentang apa yang membuat Jakarta berdetak.

1 Kurang dari seabad yang lalu hanya memiliki 150rb Penduduk
Meskipun didirikan pada tahun 1527, dan digunakan oleh Perusahaan Hindia Timur Belanda untuk sebagian besar sejarahnya sebagai pelabuhan perdagangan utama mereka, hanya baru-baru ini terjadi ledakan populasi. Memang, baru 100 tahun yang lalu penduduk Jakarta kurang dari 150 ribu orang! Ini sebagian besar terbatas pada daerah “kota tua”, yang sekarang dikenal di Kota Tua, dan pelabuhan. Dalam beberapa tahun terakhir populasi seperti meledak, dan sekarang Jakarta menempati urutan sebagai salah satu kota terpadat di dunia dengan lebih dari 28 juta menyebutnya rumah! Hanya Tokyo yang lebih besar darinya dalam indeks populasi dunia.

POPULER  Printing Graphic Design Twibbon Happy New Years 2023

2 Jakarta memiliki lebih dari 74 museum
Sesuatu yang tidak terlalu dikenal, bahkan di kalangan penduduk Jakarta, adalah berapa banyak museum yang SEBENARNYA dimiliki kota ini! Ada lebih dari 74 titik di sekitar kota. Di Kota Tua setidaknya ada 9, dan di “theme park” Taman Mini Indonesia ada 16. Jika Anda tertarik dengan museum, maka Jakarta pasti akan menyenangkan!

3 Jakarta secara teknis bahkan bukan kota
Jakarta mencakup lebih dari 4384 kilometer persegi, dan secara resmi adalah sebuah provinsi. Karena merupakan Ibu Kota Negara Indonesia, namun telah diberikan status “daerah ibu kota khusus” dan oleh karena itu dikenal sebagai kota.

4 Itu tidak akan selalu menjadi ibu kota Indonesia
Pada tahun 2019 Pemerintah Indonesia mengumumkan akan memindahkan ibu kotanya ke Kalimantan Timur. Ini diharapkan terjadi pada tahun 2024, dan rencana sedang berjalan dengan baik. Alasannya disebut-sebut sebagai kepadatan penduduk dan masalah lalu lintas besar yang lazim di Jakarta. Melihat sebagian besar masalah ini awalnya muncul sebagai akibat dari fakta bahwa Jakarta ADALAH ibu kota, akan menarik untuk melihat bagaimana mereka memerangi mereka di ibu kota BARU.

5 Jakarta memiliki lebih dari 130 pusat perbelanjaan
Pusat perbelanjaan di Jakarta harus dilihat untuk dipercaya. Salah satu yang terbesar, Grand Indonesia, memiliki setidaknya 9 lantai toko dan membentang di area yang biasanya beberapa blok kota. Saya telah tersesat di dalamnya pada beberapa kesempatan, seperti halnya banyak “penduduk setempat”. Mal-mal di Jakarta juga tertata dengan sangat baik, dan mengatur toko-toko agar mudah ditemukan. Jika Anda mencari toko telepon, semuanya berdekatan. Ini berlaku untuk semuanya, mulai dari sepatu, bank, hingga jenis makanan tertentu!

POPULER  10 Pulau untuk Dimasuki di Kepulauan Seribu Jakarta

6 Jakarta telah berganti nama sebanyak 13 kali
Sejak pemukiman Belanda yang asli pada tahun 1527 dan nama “Batavia” masih dapat dikenali sampai sekarang, nama resmi kota ini telah berubah sebanyak 16 kali. Selain Batavia, Jakarta juga dikenal dengan sebutan “Jayakarta”, “Djakarta” dan “Yayakarta”.

7 Jakarta memiliki lalu lintas terburuk di dunia
Lalu lintas di Jakarta adalah salah satu yang terburuk yang pernah saya temui, dan saya tidak terkejut mengetahui bahwa itu sebenarnya adalah yang terburuk di dunia. Karena itu saya hanya perlu memasukkannya ke dalam fakta saya tentang Jakarta. Berhati-hatilah jika Anda mengemudi di Jakarta bahwa perjalanan yang SEHARUSNYA memakan waktu sekitar 1 jam, malah akan memakan waktu 3 atau 4 jam.

Di masa pandemi di tahun 2020 saat lockdown dan work from home, sangat ngeri di Jakarta untuk bisa benar-benar berkendara di jalan tol dan jalan utama dengan leluasa. Perjalanan normal di bandara selama dua jam menghabiskan sebagian kecil waktu. Bahkan gedung pencakar langit pun terlihat, tanpa asap dari ribuan mobil yang biasanya macet di jalanan.

8 Kota ini tenggelam
Salah satu fakta menarik tentang Jakarta adalah kota ini benar-benar tenggelam! Dibangun rata-rata hanya beberapa meter di atas permukaan laut, lautan sebenarnya mulai menggenanginya secara perlahan. Hanya perlu berkendara di sekitar area pelabuhan saat air pasang, di mana Anda akan berkendara melalui beberapa inci air laut saat dermaga dan jalan-jalan di sekitarnya terendam. Para ahli memperkirakan bahwa 95 persen kota akan tenggelam pada tahun 2050. Bukan berita bagus untuk pengembang!

9 Jakarta Kadang Dikenal dengan Durian Besar
Anda mungkin pernah mendengar tentang New York yang disebut “Big Apple”. Nah, tahukah Anda bahwa Jakarta dikenal dengan sebutan “Durian Besar”? Ini adalah buah lokal yang umum dan disukai di Indonesia, dan terutama di Jakarta. Namun, ia memiliki bau yang sangat menyengat, dan dapat menjadi rasa yang didapat, terutama bagi orang asing. Bahkan, baunya bisa sangat buruk sehingga buah ini justru dilarang di banyak tempat umum, terutama hotel!

POPULER  Kebon Kacang, Jakarta Pusat

10 Anda bisa makan 24/7 di Jakarta
Seperti banyak kota besar, Anda akan menemukan makanan yang berasal dari setiap sudut dunia di Jakarta. Tapi tahukah Anda bahwa banyak restoran dan terutama jajanan kaki lima yang buka 24/7? Memang benar, dan juga tidak jarang melihat keluarga duduk untuk makan di gerobak jalanan di tengah malam! Makan adalah budaya di Jakarta, dan jika Anda pernah mengenal orang Jakarta, Anda akan mengetahuinya saat mereka memperkenalkan tempat makan di Jakarta yang tidak akan pernah Anda temukan sendiri. Tidak ada waktu makan khusus untuk orang Jakarta, karena satu makanan benar-benar menyatu dengan yang lain.

11 Anda dilarang mengemudi setiap hari
Untuk mencoba dan memerangi kemacetan lalu lintas besar di kota, pemerintah memperkenalkan program yang disebut “ganjil dan genap”. Pada dasarnya, ini berarti bahwa jika plat nomor mobil Anda berakhir dengan angka genap, maka Anda hanya dapat mengemudi di “hari genap”. Ini menjadi masalah bagi banyak warga karena mereka hanya bisa mengemudi setiap hari. Solusinya? Beli mobil kedua! Jumlah mobil di Jakarta kemudian benar-benar berlipat ganda dalam semalam dan masalahnya menjadi lebih buruk. Meski begitu, undang-undang tersebut masih berlaku, jadi jika Anda mengunjungi Jakarta dan menyewa mobil, pastikan untuk menanyakannya.

12 Kepadatan populasi 50% lebih banyak dari NYC
Pada pertengahan 2020, perkiraan resmi kepadatan penduduk di Jakarta adalah sekitar 13.000 orang per Kilometer persegi. Itu 50 persen LEBIH TINGGI dari kepadatan Kota New York, yang umumnya dikenal sebagai salah satu kepadatan penduduk tertinggi di dunia!